Friday, July 14, 2017

Berjemur di pantai Scarborough...


Menyaksikan peluncur ombak lautan Hindi di pantai Scarborough
beraksi di atas papan luncur mereka membelah ombak tanpa ada sedikit
pun rasa takut dan curiga akan kehadiran jerung.

Lebih kurang sejam perjalanan dari Rockingham sampailah di Scarborough. Tetapi jika dari pusat bandar Perth dekat sahaja... kira-kira 20 minit memandu kereta. Terletak di utara bandar Perth Scarborough terkenal kerana pantainya yang cantik, berpasir halus dan luas. Ketika berada di sini aku kagum dengan kebersihan pantainya.

Cahaya matahari terang dan panas. Suasana terasa suam dan nyaman dengan tiupan angin bersama deburan ombak dari Lautan Hindi. Dan aku mengambil peluang ini duduk berjemur sambil memerhatikan peluncur ombak beraksi di atas papan luncur mereka. Di atas helikopter berlegar-legar mengawasi peluncur ombak dan perenang. Jika kelihatan jerung berhampiran siren akan dibunyikan.

Dan sebelum masuk ke pantai kita pasti jumpa tanda-tanda amaran dan arahan ini.


Peringatan untuk peluncur ombak


Peringatan untuk pejalan kaki dan pengayuh basikal.


Mula-mula nampak tanda amaran ini aku terkedu kejap. Tak berani 
nak meneruskan langkah. Papan tanda seperti ini bukan saja terdapat di pantai 
Scarborough tetapi juga di pantai Shoalwater Marine Park.


Pantai Scarborough bersih dan berpasir halus.


Apapun aku tetap ngeri mendekati dan mencecahkan kaki di gigi air. 
Ombak lautan Hindi tinggi dan tepi-tepi pantainya pun dalam. Patutlah 
jerung boleh berenang hingga ke pantai.

(nota: pemenang yang meneka di mana aku berada sekarang telah di umumkan di entry sebelum ini.)

Tuesday, July 11, 2017

Bukanlah merajuk...

Ada seorang bekas rakan sepejabat aku dulu kata, konsep raya aku ala-ala retis (artis)... beraya di perantauan.

Yelah kan... 1 Syawal atau hari raya sudah semesti di tunggu oleh setiap orang. Masa inilah kita bertemu dan berkumpul adik beradik. Ziarah menziarahi dan kunjung mengunjung sanak saudara jauh dan dekat... tapi aku 'melarikan diri' jauh di perantauan.

Sebenarnya bukanlah membawa diri atau merajuk tapi ini sajalah masa yang ada dan peluang untuk membawa kakak aku berehat dari menjaga dan mengasuh anak adik lelaki aku seramai empat orang. Dan memenuhi keinginan kakak aku merasai suasana winter.

Menyambung dari entry terdahulu... berapa orang rakan blogger yang cuba meneka di mana aku berada sekarang mungkin tertunggu-tunggu akan jawapannya. Ok! baiklah. Kepada blogger A, B dan C sila beri alamat di email sweetie.

..........................................................

Pagi hari ke empat kami di Perth... birthday Ojet. Hari ini kami bercadang untuk ke Penguin Island. Sebelum keluar dan sambil menyanyikan lagu 'Happy Birthday' aku hulurkan hadiah untuknya.

Ini tahun ketiga birthday Ojet jatuh pada hari raya dan kali kedua di sambut di luar negara... Tapi itu bukanlah tujuan kami berkunjung ke Australia ini. Rancangan untuk berlibur di Australia telah lama diatur. Jadi kami memilih untuk datang bersempena dengan cuti Hari Raya. Seperti yang aku kata, menggambil kira cuti Ojet dan cuti kakak aku.


Jeti untuk ke penguin island di belakang.


Di belakang sebahagian rumah-rumah kediaman yang 
mengadap Lautan Hindi di Shoalwater.

Dari apartment yang kami sewa di Mountbay Road untuk ke Rockingham mengambil masa kira-kira 1 jam lebih untuk sampai. Lalu lintasnya lancar. Aku memandu melalui Mitchell Fwy dan Kwinana Fwy kemudian menyusur keluar ke Anketell Road.

Sepanjang perjalanan aku sudah memasang angan-angan... ingin menyaksikan penguin lebih dekat. Menyentuh dan bermain dengan dolphins yang berenang bebas di laut.

Kami sampai agak lewat di Rockingham Wild Encounters yang terletak di Shoalwater Island Marine Park. Dan kami terlepas feri pukul 10 pagi yang membawa pengunjung ke Penguin Island. Tiket untuk feri yang bergerak pukul 12 tengah hari pula cuma tinggal satu saja. Hampalah harapan aku untuk menyaksikan penguin secara dekat dan berenang bersama dolphins di lautan Hindi.

Bila aku cakap, frustlah tak dapat swim dengan dolphins, kakak aku kata, eloklah, mana tahu tengah-tengah main dengan dolphin, shark datang.

Sebelum meninggalkan Shoalwater aku dan Ojet berjalan-jalan di kawasan sekitarnya sambil mengabadikan kenangan di lensa kamera kami.

Kami tinggalkan Shoalwater lewat tengah hari dan Ojet mengajak aku ke Scarborough beach yang terletak kira-kira 1 jam perjalanan. 

(nota: Tekan huruf A, B dan C warna merah dalam para ke empat untuk mengetahui siapa yang mendapat fridge magnet dari Aussie. Jangan lupa emailkan alamat sekali untuk urusan penghantaran)

Wednesday, July 5, 2017

Kira satu contest la...


Seperti yang di inginkan...'my new car'

5.30 pagi. Suhu 7 darjah celcius menunggu kedatangan... Sebaik sampai di balai ketibaan Ojet beli sim kad dulu . Lepas tu kami terus ke kaunter kereta sewa Hertz untuk ambik kunci kereta. Semua urusan penyewaan dan pembayaran sudah di buat dalam online sebelum aku datang.

Keluar saja dari balai ketibaan udara dingin menyapa. Dahlah penat dan mengantuk kerana sepanjang 6 jam penerbangan dari KL aku tak tidur. Aku macam blur dan bingung sikit tiba-tiba 'diterkam' suasana winter. Macam tak boleh nak tumpukan pemikiran. Berpusing-pusing kejap sambil menarik dua beg bagasi mencari di mana kereta yang aku sewa di letakkan. Seorang pemandu teksi yang dapat mengagak apa yang sedang aku cari menunjukkan tempatnya.


Hadiahnya fridge magnet untuk rakan blogger
yang pertama beri komen dan menulis nama negara 
yang aku tunjuk... Cepat mama aryan!

Seperti yang aku inginkan, sebuah suzuki swift warna merah. Tapi kelakarnya aku tak tahu nak bukak bonet kereta tu. Puaslah aku dan Ojet mencari-cari di mana 'punatnya'. Akhirnya aku dekati sekeluarga pelancong dari Indonesia yang juga sedang menyusun bagasi dalam bonet kereta sewanya. Si suami begitu baik dan cuba membantu. Puas juga dia mencari-cari akhirnya jumpa juga. Rupanya tekan saja butang di bahagian bawah pintu bonet. Hahaha...

Settle semuanya... aku mula bergerak. Hala tuju kami ke Belmont. Ojet di sebelah penunjuk arahnya dan sentiasa mengingatkan aku... "mak, masuk kiri..., mak, jalan terus..., bagi signal!"

Sampai di Belmont... kedai dan supermarket pun tak buka lagi. Masih pagi... baru pukul 7. Dan aku terus memandu menuju ke appartment yang kami sewa.

(nota mak: kira story ni satu contest-la. tapi jawapan mesti tepat. Bukan nama negara je, beri nama tempatnya sekali. Klu dah bagi dalam story. Tapi ada beberapa orang rakan blogger dah tahu di mana saya berada sekarang... so mereka kalau meneka di kira bukan pemenang yer...)

Sunday, July 2, 2017

Salam Aidilfitri dari perantauan...

Ramadan dah berlalu dan Syawal juga sudah tiba. Tanpa disedari hari ini sudah seminggu Syawal bertamu di hati kita semua. Dan bila aku toleh semula dan hitung kembali hampir setahun juga aku bersara dari dunia pekerjaan. Dulu ketika di alam pekerjaan bulan Ramadan adalah bulan yang paling manis sekali untuk di kenang... Berbuka bersama rakan-rakan di perkarangan pejabat dan bersolat terawih berjemaah bersama di surau tempat kerja. Bila Syawal pula setiap department akan buat jamuan raya. Meriah!

Sekarang semua itu sudah jadi kenangan yang tetap kekal dalam ingatan selamanya. Dan Syawal kali ini juga untuk kedua kalinya aku berada jauh dari tanahair Malaysia. Tiada suasana hari raya dirasa dan diraikan. Sekadar bercuti melepaskan lelah...


Bercuti dan berkelana seketika 
di perantauan. Menikmati musim dingin.

Buat semua rakan-rakan blog Salam Aidilfitri dariku di perantauan...

Sunday, June 18, 2017

Dah selalu sangat buat nasi goreng...

Penghujung-penghujung Ramadan ni rasanya banyak sangat simpan nasi sejuk di rumah. Dah hampir satu mangkuk besar. Hari-hari ada saja lebih. Padahal masak macam biasa juga. Selalunya yang berlebih nasi yang di masak untuk sahur.

Awal Ramadan dulu, time sahur memang anak-anak makan macam biasa tapi bila dah sampai ke penghujungnya ini, masing-masing bangun sahur sekadar untuk minum. Dan nasi yang di masak langsung tak di makan. 

Selalunya nasi sejuk di buat nasi goreng. Tapi bila dah selalu-selalu sangat akhirnya tak di makan juga. Terbuang juga.

Semalam, aku keluarkan semua nasi sejuk dari peti ais. Bila disukat dapat empat cawan. Aku blend semuanya dan buat apam nasi. Kebetulan setiap Sabtu dalam bulan Ramadan, ada majlis berbuka puasa di surau. Dan apam nasi yang aku buat semalam semuanya aku hantar ke surau.

Resepi apam nasi ini aku skodeng dari lemari resipi kak Noor. Sedap dan lembut. Mudah saja nak membuatnya. So lepas ni kalau banyak lebihan nasi selain dari buat nasi goreng bolehlah di buatkan apam nasi.

Apam Nasi
(Sumber resipi dari blog Bicara kak Noor)


Comel dan gebu.


Bahan-bahannya:
3 cawan tepung beras
1 cawan tepung gandum
1 cawan gula boleh tambah atau kurang 
1 peket yis mauripan
2 cawan nasi
3 cawan air
Kelapa parut putih secukupnya


Cara mengadun:

1. Gaulkan tepung beras, tepung gandum, gula dan yis ke dalam mangkuk besar. Ketepikan.

2. Kisar nasi dan air hingga betul-betul hancur dan campurkan dengan bahan-bahan yang di gaul tadi.

3. Perap selama 3 jam atau lebih sehingga adunan naik.

4. Panaskan kukusan. Masukan adunan dalam acuan dan kukuslah selama 10 - 15 minit .

5. Apabila masak gaulkan dengan kelapa parut yang telah dicampurkan sedikit garam.

Friday, June 16, 2017

Kala semakin di mamah usia...

Letih benar dua tiga hari ini. Di tambah pula dengan cuaca yang panas kering. Letih lesu dan lembik rasanya badan mengalahkan budak baru belajar berpuasa. Semalam ketika solat terawih aku macam nak terlelap sambil berdiri. Terhuyung hayang. Sayup-sayup je kedengaran bacaan imam. Allah!

Selesai sunat terawih lapan rakaat termasuk witir tiga rakaat aku terduduk lama atas sejadah. Tak mampu bangun. Sampaikan beberapa orang rakan jiran menawarkan bantuan untuk membantu aku berdiri. Teruk betul rasanya kali ini. Berpuasa dalam usia semakin menuju senja aku berharap akan dapat meneruskan ibadah dan menunaikan solat terawih pada malam-malam sepuluh yang terakhir ini. InsyaAllah!

Saranan anak lelakiku, kalau tak mampu, berbukalah. Tapi aku tak mahu mengalah. Cuma lesu... Aku beritahu dia, aku ingin jadi seperti oyangnya iaitu nenek aku yang masih kuat menjalani ibadah puasa ketika usianya telah menjangkau 80 tahun. Kemudian meneruskan dengan berpuasa enam hari di bulan syawal. Lagipun setakat ini kesihatan aku berada dalam keadaan baik. Dan masih mampu memasak dan menyediakan juadah berbuka dan bersahur.

Benarlah kata, di kala diri semakin di mamah usia, kita semakin kehilangan upaya dan tenaga untuk melakukan banyak perkara. Awet muda macam mana pun rupa dan fizikal kita, hakikatnya dalaman diri dan perasaan kita tetap tua mengikut peredarannya.

Friday, June 9, 2017

Semua bertempiaran...

Cemas betul senja tadi... selesai solat Isya' tak semena-mena satu pembesar suara di ruang perempuan tiba-tiba jatuh. Mujurlah tiada sesiapa yang duduk di situ. Kemudian imam membuat pengumuman mengajak jemaah mengadakan majlis tahlil.

Belum pun majlis tahlil selesai tiba-tiba lampu terpadam. Keadaan dalam surau gelab gelita. Aku spontan bangun dan agak terpinga-pinga dalam kegelapan. Hati dah mula berdebar-debar... seolah dapat merasakan ada sesuatu yang tak kena.

Dalam keadaan gelab gelita itu terdengar teriakan dari jemaah lelaki menyuruh semua keluar dengan segera. Dan jeritan "kebakaran". Dalam suasana cemas dan panik semua bertempiaran ingin menyelamatkan diri. Apa lagi dalam keadaan gelab masing-masing meluru ke arah pintu.

Setelah semua jemaah keluar baru nampak api sedang menyala di suis utama yang terletak di ruang solat lelaki. Patutlah pembesar suara yang di letakkan berhampiran jatuh kerana wayar pengikatnya putus sebab terbakar. Dan aku terdengar kemungkinan suis yang terbakar akan meletup Tindakan pantas ahli jawatan kuasa surau akhirnya dapat memadamkan kebakaran. Tapi solat sunat tarawih berjemaah malam tadi di batalkan.

Esok Sabtu dan malam 17 Ramadan. Harap-harap kerosakkan itu akan di perbaiki belah pagi dan malamnya kami penduduk kawasan ini akan kembali dapat berjemaah di surau. InsyaAllah!