Saturday, March 31, 2018

Awak tak cakap 'innalillah...!"

Ekoran dari kemalangan yang berlaku semasa dalam perjalanan ke Ja'ranah, group kami agak lewat dari masa yang ditetapkan kembali semula ke Kota Mekah dan memulakan tawaf. Malah ketika sampai di Ja'ranah kami semua tidak turun dan bersembahyang sunat di masjidnya. Jemaah lelaki pula menukar pakaian ihram mereka di dalam bas di bahagian tempat duduk belakang.

Syukurlah ketika di Jabbal Rahmah aku sempat mengambil wuduk malah sepanjang berada di Mekah wuduk aku kekal lama.

Jangan silap sangka, gambar ni dirakamkan 
setelah selesai melakukan saie.

Selesai tawaf dan atas persetujuan semua sembilan belas orang group kami masing-masing bersetuju untuk bersaie dengan menaiki skuter. Setiap orang di kenakan 50 riyal. Tidak di nafikan aku awalnya agak takut juga bersaie dengan skuter... takut tertinggal dan tercicir dari group. Tapi alhamdulillah, segalanya dipermudahkan.

Elok saja kami menghabiskan tujuh pusingan dan sampai di bukit Marwah, azan asar berkumandang.

Sejujurnya, bagi aku, melakukan saie lebih seronok dan lebih 'feel' jika berjalan. Walaupun letih tapi rasanya kita lebih menghayati apa yang telah dilakukan oleh Siti Hajar dulu. Itu pada pendapat aku.

Ketika berjalan pulang ke hotel kumpulan kami berpecah. Aku berjalan sendirian melalui jalan di hadapan Al Safa Royal Palace. Udara nyaman dan hembusan angin lembut membuat aku rasa seronok berjalan sambil memerhati sekumpulan jemaah Turki melangkah penuh semangat menuju ke pintu masjid.

Kemudian tidak semena-mena tiba sebuah lori kecil diikuti buggy dengan di atasnya ada beberapa orang lelaki Arab berhenti di sebelah aku. Ketika aku menoleh terlihat sekujur tubuh yang sudahpun siap dikapan terbaring di atasnya. Dan aku spontan terjerit kecil "ei! orang mati." Lama aku berdiri di situ memerhatikan jenazah berkenaan di bawa masuk ke dalam masjid.

Sampai di hotel aku ceritakan apa yang aku nampak dengan seorang rakan group. Dia tanya "awak tak cakap 'innalillah...!" Aku cakap tak... aku cuma cakap.."ei orang mati!" Apalagi, kawan tu ketawa bila dengar aku cakap macam itu.

(nota sweetie: Maaflah, sebenarnya ketika melihat jenazah berkenaan di sebelah aku, fikiran aku ketika itu kosong dan blur. Tergamam pun ya juga.)

Tuesday, March 27, 2018

'Jangan lafazkan...' Ini kat Mekah tau!

Walaupun telah hampir tiga bulan berlalu kenangan ketika di Mekah masih segar dan sentiasa dalam bayangan ingatan. Mana boleh lupa... terlalu manis dan indah walaupun terselit juga dugaan dan cabaran. Apatah lagi bila menatap kembali gambar-gambar yang sempat di rakam sepanjang aku berada di sana.

Hari pertama ziarah luar segalanya berjalan dengan baik. 
Cuaca cantik. Jalanraya kelihatan lengang.  Kami di bawa 
ke Tanaem untuk bermiqat.

Ziarah hari kedua kumpulan kami di bawa ke Ja'ranah. Perjalanan bas pastinya melalui Padang Arafah, Mina dan sudah semestinya bas berhenti di Jabal Rahmah. Bukit pertemuan Adam dan Hawa setelah terpisah ratusan tahun lamanya.

Menyaksikan Padang Arafah yang begitu luas dari atas Jabal Rahmah, aku cuba membayangkan bagaimana keadaannya ketika musim haji di mana ribuan umat Islam berhimpun di sana. Aku cuma boleh membayangkan kerana aku belum lagi pernah 'dapat jemputan' untuk menunaikan haji.

Sebahagian Padang Arafah di lihat dari Jabal Rahmah.


Deretan bas yang membawa jemaah di jalan 
berhampiran Jabal Rahmah.

Ketika bas yang aku naiki mula bergerak meinggalkan kawasan 
Jabal Rahmah aku terlihat seorang pemandu bas sedang memasak dalam 
tempat simpanan barang yang telah diubah suai diperut bas.

Jamrah, Mina.

Sebaik melepasi Mina dalam perjalanan menuju ke Ja'ranah sesuatu yang tidak terduga terjadi. Bas yang kami naiki terlibat dalam kemalangan. Hampir sejam juga kami 'tersangkut' menunggu polis datang. Mujurlah tiada sesiapa yang cedera dalam kemalangan ini.

 Lelaki Arab itu cuba mencari penyelesaian tanpa
melibatkan polis. Dan kemek di pintu bas kami sebelah
pemandu akibat perlanggaran.


Kenderaan yang terlibat melanggar bas yang kami naiki 
cuma di pandu oleh budak lelaki dalam lingkungan umur 
lima belas tahun dan tidak berlesen.

Kesesakkan yang berlaku akibat dari perlanggaran ini.

Mengenangkan kembali kejadian yang berlaku... ada sesuatu yang tak mungkin aku lupa dan bakal di kenang sampai bila-bila... dan dijadikan peringatan dan lucu... Bolehlah dikatakan aku saksi kejadian ini kerana aku melihat sendiri bagaimana ianya terjadi... 

Semuanya sungguh jelas di mata aku bagaimana budak lelaki yang memandu kereta berkenaan meluru masuk dan cuba memintas bas yang kami naiki. Dan sedari awal lagi bila aku nampak kereta berkenaan dipandu laju aku sudah berkata-kata dalam hati malah melafazkannya. 

Cukup tiga kali aku melafazkan kata-kata "kena kang ni"... ya serentak dengan itu kami semua dalam bas mendengar dentuman yang kuat. Ada beberapa jemaah di dalam bas yang tercampak dari tempat duduk termasuk mutawif kami.

Dalam keadaan panik dan terkejut itu kami dalam bas masih boleh ketawa bila masing-masing dapat tahu aku yang melafazkan kata-kata 'kena kang ni'. Ustaz mutawif cakap, sebaik aku lafazkan kata-kata itu malaikat mengaminkannya. Ini kat Mekah! Dan kata-kata itu jadi bahan gurauan pulak selepas itu.

(nota sweetie: aku sempat menghantar wasap menceritakan kejadian ini pada Ojet... Ojet cakap "mak punnn, biasa bonar cakap macam tu." Aku cakap, aku terlupa yang aku berada di Mekah! hehehhe...)

Thursday, February 22, 2018

Jarak dan langkah...

Selama di Mekah jarak hotel penginapan aku dengan masjid jauhnya 700 meter dan jalannya agak mendaki sedikit. Ini bermakna setiap waktu solat aku berjalan sejauh lebih satu kilometer. Dan apabila dicampurkan kelima-lima waktu jumlah keseluruhannya 7 kilometer.

Tanpa sedar aku telah melakukan satu rutin exercise sepanjang berada di sana. Sesuatu yang tak mungkin dan dapat aku lakukan di M'sia. Ini belum lagi dikira dan dicampur jarak semasa melakukan tawaf dan sa'ie.

Dan tahu tak berapa banyak langkah dan jarak kilometer semasa kita melakukan tawaf dan saie. Tentulah tak tahu sebab waktu itu kita khusyuk berdoa.

Satu sumber berkaitan dengan jarak dan langkah ketika tawaf dan saie telah aku perolehi dari FB ustaz mutawif yang memandu group kami.

Tawaf: Kiraan langkah ini di buat di tingkat dua, tempat kegunaan kerusi roda. Satu pusingan tawaf kita melangkah sebanyak 902 langkah dengan jarak 670 meter. Untuk tujuh pusingan lengkap tawaf kita melangkah sebanyak 6,314 langkah dengan jarak 5600 meter

Jika kita melakukan tawaf di bawah (dataran kaabah)... lengkap tujuh pusingan jaraknya ialah 3.5 km

Sa'ie: Jarak antara Sofa ke Marwah pula ialah 370 meter dan kalau di kira langkah kita untuk sampai ke Marwah ialah 495 langkah. Bagi melengkapkan tujuh pusingan sa'ei kita berjalan sejauh 2,690 meter.

Lihatlah, dalam melaksanakan ibadat kita juga melakukan senaman. Setiap masuk waktu solat kita gagah berjalan menuju ke masjid dengan fikiran yang tenang dan gembira. Seronok melangkah beramai-ramai dan berduyun-duyun menuju ke satu arah... Masjidil Haram.

(nota sweetie: Ketika berjalan bersama rakan-rakan menuju ke masjid aku cakap, selesai umrah ini tentu aku jadi cantik dan kurus bila balik ke Malaysia. Bila di timbang berat badan aku susut 4 kg. hmmmm!)

Friday, February 16, 2018

Tertidur Keletihan...

Kali pertama berdiri memandang kaabah, hati terasa sebak. Tanpa sedar airmata bergenang.

Bermula dari lampu hijau di penjuru Hajarul Aswad aku mula melangkah... selangkah demi selangkah bersama ribuan umat Islam lain. Setiap pusingan dan langkahku sarat dengan doa. Moga segala kesilapan yang dilakukan dalam sedar atau tanpa sedar selama ini diampunkan yang Maha Esa.

Hingga selesai pusingan yang ketujuh aku berpelukkan dengan rakan yang memimpin sepanjang melakukan tawaf... sambil menyeka airmata yang bergenang di kelopak mata.

Syukur, aku berjaya menyudahkan tawaf dan saie kemudian menggunting tiga helai rambut. Selesai sudah umrah pertama.

Kenangan bersama rakan kumpulan setelah selesai
menyempurnakan tawaf. 

Dalam perjalanan pulang ke hotel nampak banyak kedai-kedai makan di kiri kanan jalan... dan aku lihat ramai orang beratur. Dan bersesak-sesak. Aku ingatkan pelanggan yang menunggu giliran membeli makanan... Rupanya tidak. Mereka mengharapkan sedekah dari pelanggan lain yang lalu lalang di situ.

Menurut ustaz mutawif kebanyakkan mereka itu jemaah yang datang dari India, Bangladesh dan negara yang berhanpiran. Mereka cuma datang dengan duit tambang tanpa tempat penginapan dan duit makan. Melihatkan keadaan itu, terfikir dalam hati, "aku datang dengan duit yang cukup. Boleh beli apa saja yang diinginkan dan makan serta tempat penginapan yang selesa. Betapa besarnya nikmat yang aku perolehi."

Kemudian aku nampak kedai jual nasi beriani, hati tiba-tiba teringin... dan beli sebungkus. Hajat hati ingin makan bersama rakan-rakan sebilik. Tapi sampai saja di bilik aku tertidur keletihan.

(nota sweetie: Paling nikmat, minum air zam-zam usai menyempurnakan tawaf sebelum menuju ke bukit safa untuk memulakan saie.)

Sunday, February 4, 2018

Dugaan lagi, batal wuduk aku...

Aku ini sorang yang agak payah untuk 'lelap'. Sejauh manapun perjalanannya pasti aku tak akan tertidur. Begitulah selama penerbangan menuju ke Jeddah. Sepicing pun aku tak tidur. Mata aku sentiasa melihat ke skrin yang menunjukkan di mana kapalterbang yang aku naiki ini berada.

Ketika kapalterbang hampir melintasi Qarnul Manazil dan sebelum pengumuman di buat oleh pramugari aku ke bilik air dan mengambil wuduk.. solat sunat dan selesai saja aku terus berniat. Seperti yang di pesan oleh ustaz yang memberikan kursus aku membaca niat bersyarat. Kemudian duduk diam-diam sambil menjaga pantang larangnya. Sambil memejamkan mata aku bertalbiah dalam hati... sudah tak sabar rasanya.


Sebaik nampak saja menara jam ini dalam 
perjalanan masuk ke Kota Mekah hati bagai 
diruntun-runtun ingin segera sampai.

Subuh 13 Januari, sebaik melangkah masuk ke terminal airport Jeddah, kami penumpang SV835 di sambut mesra oleh para petugas airport. Ucapan "selamat datang, selamat pagi" tak putus-putus kami terima... mereka menunjukkan arah jalan untuk beratur bagi pemeriksaan imigresen.

Oleh kerana aku datang bersendirian, aku beratur dibelakang ustaz mutawif yang akan 'memandu' group aku sepanjang mengerjakan umrah. Sementara yang lain dari kumpulan aku beratur di barisan lain bersama ahli keluarga mereka. Ya, dalam kumpulan aku, cuma aku sorang saja yang datang bersendirian.

Sambil berdiri menunggu giliran sempat juga aku memerhatikan suasana keliling. Kebanyakan petugas di kaunter imigresennya muda-muda dan 'cantik' dalam jubah mereka berwarna putih. Mereka amat peramah dan sentiasa tersenyum mengatur para jemaah umrah yang baru sampai. Berbeza sangat dari cerita-cerita yang aku dengar sebelum ini yang menggambarkan mereka ini serius dan berwajah bengis.

Line aku berbaris menunggu pemeriksaan pendek saja tapi tak tahu apa masalah di hadapan jadinya agak lama juga aku menunggu... sedangkan rakan-rakan sekumpulan dengan aku di barisan lain semuanya sudah melepasi pintu masuk.

Ketika aku berdiri di kaunter imigresen, petugas lelaki yang tadi kelihatan serius tersenyum dan bertanya pada aku, "nama siapa?"... Aku tanya dia balik, "You can speak Bahasa Malaysia?" dia jawab "no.." dan selamba saja dia menarik tangan aku dan meletakkannya di atas alat pengimbas cap jari.

Dugaan lagi... batal wuduk aku yang memang aku simpan untuk solat subuh kejap lagi. Insiden ini memang buat aku terkejut dan gerammmm!

Keluar dari terminal airport bas yang akan membawa kami seramai sembilan belas orang masuk ke kota Mekah sudah sedia menunggu. Suhu subuh itu sekitar 22 darjah celcius.

Sebaik saja bas yang membawa rombongan kami dari airport berhenti berhampiran hotel penginapan, azan subuh berkumandang dari Masjidil Haram. Syahdu sangat laungannya pada pendengaran aku. Dan aku melihat seperti dalam tv barisan orang ramai bersembahyang di atas jalanraya.

(nota sweetie: dicatat sebagai kenangan)

Wednesday, January 31, 2018

"Biar Betul!.."

Aku sedar, aku ini serba kekurangan dan naif dalam hal agama. Dan apabila aku tiba-tiba terpanggil untuk mengerjakan umrah ada bekas rakan sekerja yang 'menerima sinis' hajat aku ini. Masih ingat lagi aku akan katanya begini.. "biar betul!" bila dapat tahu aku akan ke Mekah. Mungkin pada pandangan matanya aku ini tidak layak untuk menjejakkan kaki ke Tanah Haram.

Jauh di sudut hati aku sedih dengan kata-katanya. Aku tak faham apa sebenarnya dalam hati dia. Dulu ketika aku mahu ke London untuk menjenguk si abang pun begitu juga. Dikatanya, 'buat apa buang duit pergi London, baik pergi Mekah." Dan bila aku mahu ke Mekah... pun salah juga pada dia.

Apapun, kata-kata itu aku jadikan penguat semangat. Selama tiga bulan aku sentiasa menghadiri kursus umrah yang di berikan oleh travel ejen yang akan aku ikut. Aku utarakan segala kemusykilan pada ustaz yang memberikan kursus. Malah jemaah lain yang sama-sama mengikuti kursus itu meyakinkan dan memberikan kata-kata semangat pada aku.

Kala orang lain dalam usia aku ini sudah beberapa kali mengerjakan umrah dan haji, namun bagi aku inilah pertama kali. Kerisauan itu tetap tidak mahu berganjak dari hati. Lebih-lebih lagi aku pergi bersendirian tanpa di temani suami dan anak-anak. Malah Ojet pun merungut dengan kakak aku, katanya aku ini tak sabar. Rancangannya dia pun nak ikut tapi time aku di Mekah itu dia ada exam di MII dan ujian kecergasan di INTAN.

Aku terfikir juga nak ajak seseorang sebagai teman ke sana... Yelah, pergi umrah ini bukan macam pergi melancong, senang-senang orang nak ikut. Banyak faktor yang perlu di ambil kira.

Dalam berkira-kira nak ajak siapa... aku teringat rakan sekolah masa darjah 6 dulu. Tak sangka pelawaan aku disambut baik. Dia bersetuju malah suami dan anak-anaknya juga ikut sekali. Persetujuannya ini memberi nafas lega kerana pada aku dia bukan saja sebagai teman malah tempat rujukan pada aku nanti. Dialah blogger yang aku maksudkan... seorang bekas guru dan ustazah.

Dan sehari sebelum berlepas, ada juga beberapa orang bekas rakan kerja dulu yang sudahpun mengerjakan ibadah umrah dan haji menalipon memberikan kata-kata semangat, tips serta doa-doa agar segalanya di permudahkan:

"Rabbi yassir wala tu' assir, rabbi tammin bil khoir" 

Rasanya inilah perjalanan paling indah pernah aku lalui... teringat lagi aku bagaimana rakan-rakan yang baru aku kenali yang duduk sebelah menyebelah dalam kapal terbang mengajar aku bagaimana mengambil wuduk dengan botol air spray.

Alhamdulillah berkat keazamanan ingin melakukan sesempurna mungkin, akhirnya  dipermudahkan jalan dan aku selamat menjejakkan kaki di Tanah Haram pagi subuh 13 Januari 2018. Lewat sehari seperti yang di jadualkan.

Sunday, January 28, 2018

Inilah Ujian Pertama...


Taklimat dari mutawif sebelum berlepas.

Sudah lima hari kembali dari mengerjakan ibadah umrah. Badan kurang sihat. Batuk dan selsema yang agak teruk. Bila batuk sampai terkencing-kencing. Untuk lima hari yang berlalu ini aku hanya berehat dan berbaring saja di katil. Namun hati masih teringat-ingat dan bayangan saat-saat ketika berada di Tanah Haram sentiasa berlegar-legar difikiran... malah terbawa-bawa hingga kedalam mimpi setiap kali tidur.

Kembali mengingati perjalanan umrahku... bermula dari hari untuk berlepas malam Khamis 11 haribulan itu sudah ditandai dengan ujian pertama. Saudia Airlines yang sepatutnya membawa kumpulan jemaah dari Malaysia dan Indonesia terpaksa membatalkan penerbangan malam itu kerana kerosakan teknikal.

Tidaklah diketahui apa sebenarnya yang berlaku tetapi sebaik masuk  ke dalam kapal, suasana terasa panas. Hampir sejam kami semua berada dalam keadaan tersebut. Masing-masing sudah mula mengeluh... kemudian barulah pengumuman di buat mengarahkan semua penumpang keluar. Sementara menunggu aircond kapal di baiki setiap penumpang di beri boarding pass dan kupon makan.


Jemaah dari Indonesia ada yang sudah tertidur di boarding 
hall. Mereka ini transit satu hari di KL dari Jakarta.

Dua jam berlalu, sepanjang menanti itu, bermacam-macam andaian dan spekulasi yang aku dengar. Ada yang kata tukar kapal lain... di sebelah lain pulak kata, tunggu kapal lain yang 'di datangkan' dari Arab Saudi dan tak kurang juga mengandaikan penerbangan kami malam itu di tangguhkan.

Saat waktu hampir dua belas malam kedengaran pengumuman di buat mengarahkan penumpang SV835 masuk semula ke dalam kapal. Suasana di dalam kapal tiada yang berubah... masih terasa berbahang. Tak sampai sejam sekali lagi pengumuman 'dilaungkan'... semua penumpang diarahkan keluar semula dan sah penerbangan malam itu di batalkan.

Dan kami semua di hantar dengan beberapa buah bas ke Palace of the Golden Horses hotel di Mines Resort City, Seri Kembangan untuk bermalam. Kos penginapan malam itu di tanggung Saudia Airlines


Palace of the Golden Horses hotel.

Pagi Jumaat 12 haribulan... Selepas sembahyang jumaat, semua penumpang SV835 yang menginap di Palace Golden Horses di beritahu agar bersiap sedia untuk kembali semula ke KLIA. Setiap wajah sudah mula kelihatan berseri-seri dan kembali ceria walaupun agak keletihan dan mengantuk kerana ada diantara kami sampai di hotel pukul lima pagi. Dan kami berharap agar hari ini kami benar-benar terbang dan tiada penangguhan lagi.


Bas-bas yang membawa jemaah ke KLIA semula.

Alhamdulillah selepas segala urusan selesai hari Jumaat malam Sabtu itu kami terbang menuju ke Jeddah.

Kejadian yang menimpa kami ini mengingatkan aku tentang perjalanan Rasulullah untuk mengerjakan umrah pertamanya pada tahun 6 hijrah... dimana niat Rasulullah dan rombongannya untuk mengerjakan umrah pada tahun itu tidak dapat di laksanakan dan tertangguh selama setahun kerana di halang dan tidak dibenarkan memasuki Mekah oleh kaum kafir Quraisy. Bila di fikirkan apalah sangat kalau hendak dibandingkan dengan penangguhan aku yang cuma sehari sahaja.

(nota sweetie: sebelum berlepas aku sempat bertanya dengan salah seorang pramugari... adakah kapal yang kami naiki itu adalah kapal yang rosak semalam. Dia kata "ya" ... dan dalam senyum dengan nada perlahan dia berbisik 'kita berdoa agar selamat").